01 January 2008

...Dan, Ketika Mentari Berlabuh Aku Berharap Dapat Merasai Hangatnya Lagi...


HANYA ada satu perkataan yang paling layak saya ucapkan bila berlabuhnya tirai 2007 selepas azan maghrib semalam - syukur alhamdulillah; saya sudah lalui jua hari-hari sepanjang 2007 sehingga ke penghujungnya.

Dan, ketika subuh membangkitkan seluruh umat serta mentari 2008 bersinar terang pagi ini - sekali lagi saya mengucap syukur alhamdulillah kerana saya Maha Pencipta masih memberi peluang untuk saya menjalani hari-hari 2008 ini. Namun, entah berapa hari yang diberikan-Nya untuk saya pada 2008 ini saya tak akan tahu. Mudah-mudahan saya mampu menmanfaatkan usia berbaki ini dengan sebaiknya.

Sesungguhnya saya juga menantikan ambang 1429 yang bakal menjelma. Namun, saya bukanlah menanti satusatu masa untuk 'melakukan' sesuatu. Bagi saya setap masa ada nilai dan harganya. Jikalau saya berasa waktu dan ketika yang datang itu sesuai maka insya-Allah, saya akan lakukan apa yang terbaik.

Sejak awal 2007 lalu, saya seperti merasakan bahawa tahun itu seperti akan menghadirkan cabaran lebih rumit. Bukanlah bermakna sebelum-sebelum ini tak ada cabaran. Mungkin naluri saya berasa 2007 ada kelainannya. Entahlah, mungkin hanya perasaan saja saja. Hal ini selalu juga saya bicarakan dengan adik-adik.

Memang dalam penelitian dan setelah melalui 2007 ternyata dugaan yang datang menimbulkan rasa lain macam berbanding sebelumnya. Tambahan saya sendiri berasa cukup tertekan dengan pelbagai hal sejak awalnya. Hal-hal berkaitan kerja, juga hal-hal peribadi. Walaupun sebelum ini bukan tak pernah saya lalui hal-hal yang serupa itu, namun impaknya untuk 2007 sebenarnya boleh membuat saya terduduk, tertiarap... atau, malah mungkin seperti tak berdaya lagi!

Sesunguhnya, saya melangkahi hari-hari 2007 hanya dengan sisa-sisa tenaga simpanan dan kerana kekuatan anugerah-Nya. Setiap detik saya mengharapkan akan datang suatu hari dalam 2007 itu yang menjadi pintu untuk saya keluar dari kemelut. Namun, hakikat dan kehendak-Nya mungkin tak begitu. DIA mahu terus memberi saya anugerah demi anugerah dalam bentuk dugaan. Syukur dalam waktu-waktu saya berasa cukup-cukup berada 'di bawah' paras normal itu, saya masih ingat pada-Nya.

Ketika seluruh warga bumi merdeka ini bersiap menyambut ulangtahun ke-50 kemerdekaan, saya telah 'dimerdekakan' dari pekerjaan. Syukur, dengan kehilangan pekerjaan saya lebih banyak melihat 'siapa' diri saya. Sesungguhnya saya tak ada apa-apa dan sesiapa. Mungkin DIA mahu membukakan mata hati saya lebih luas, mahu menunjukkan kepada saya bahawa apalah sangat yang saya dapat apabila bergantung hanya kepada sesama manusia.

Saya bukanlah sekuat mana - hakikat bahawa saya seorang hamba yang serba kekurangan itu siapakah yang boleh menafikannya? Memang kalau diibaratkan saya ini seperti jatuh terhumban ke dasar jurang paling dalam. Tapi di jurang paling dalam itulah saya dapat melihat siapa diri saya. Diri saya yang kekurangan, diri saya yang hina, diri saya penuh dengan dosa dan 1001 kekurangan lainnya.

Saya tak pernah mengharap sesiapa pun faham dan cuba memahami. Kerana apa yang saya lalui sudah tentunya bukan harus dirasa oleh orang lain. Tuhan mahu memberikan anugerah itu untuk saya dan sayalah yang harus merasainya.

Ada waktu tertentu dan untuk suatu waktu tertentu juga, saya harus hilang. Mungkin ada saja yang mahu bertanya ke mana hilangnya saya, dan apa perlunya saya hilang? Memang hak saya untuk tidak memberi apa-apa alasan, tetapi sebenarnya apabila saya hilang saya kembali ke dalam jurang di mana saya pernah terhumban dahulu. Tapi kali ini saya bukan terhumban, melainkan saya yang turun ke situ untuk mencari kekuatan-kekuatan baru.

Maafkan saya, andai ada hal yang saya lakukan membuat sesiapa saja terasa, terutama kepada adik-adik yang sentiasa ada di sekeliling saya. Cuma sebelum menutup mata saya mahu mereka tahu bahawa saya tak pernah 'meninggalkan' mereka, dan saya tak pernah pun mahu berbuat begitu.

Sepanjang memulakan karier sejak lebih 20 tahun lalu, kehadiran adik-adiklah yang membuat saya berasa begitu bermakna. Memang ada waktu saya terus berfikir tepatkah saya memilih jalan ini dahulu? Untuk kembali pada keadaan normal, saya lebih suka mengenang adik-adik yang datang memeriahkan karier saya. Adik-adik yang dianugerahkan kepada saya melalui karier saya ini - alhamdulillah.

Entah di mana mereka sekarang? Setiap kali musim berganti adik-adik saya pergi meneruskan kehidupan baru masing-masing; mudah-mudahan mereka bahagia. Untuk Adik GIE yang dah pergi buat selama-lamanya moga sentiasa dicucuri rahmat; al-Fatihah. Saya mengenali arwah ketika baru memulakan karier, tak sempat bertemu mata dengannya... dan paling syahdu setelah setahun dia pergi barulah saya tahu akan hal itu. Hanya sepucuk surat untuk saya sebelum kepergiannya - bertulis dengan dakwat merah di atas kertas kuning.

Antara kandungannya yang masih saya ingat...

Abang, hari ini hari lahir Gie. Mama dengan papa nak buat majlis hari jadi, tapi Gie rasa lebih baik buat doa selamat. Mungkin Gie tak akan dapat jumpa abang sampai bila-bila sebab rasanya ini adalah hari lahir Gie yang terakhir...

Maaf, Gia guna pen dakwat merah, Gie guna pen papa...


Setahun surat itu terperap dalam simpanan keluarganya kerana di atas sampul surat putih itu Gie hanya menulis nama RODIN tanpa alamat. Kebetulan pula salah seorang lagi adik saya mengenali Gie dan ketika berkunjung ke rumah keluarga arwah, keluarga arwah menunjukkan surat itu. Dan... setelah setahun itulah baru saya tahu bahawa adik saya dah tak ada lagi. Walaupun sebelum ini saya cuba mencarinya, tetapi disebabkan waktu itu saya hanya mengenalinya lebih kurang enam bulan. Tak tahu alamatnya, tak tahu nombor telefonnya - sebab saya memang jarang meminta semua itu kecuali diberikan kepada saya.

Gie menghidap lukemia. Meninggal selepas enam bulan mendaftar belajar kat UiTM. Merupakan anak tunggal ibu bapanya...

Apabila masa terus berganti, saya terus bersyukur kerana sentiasa dianugerahi dengan adik-adik. Dan ketika terhumban ke dalam jurang paling dalam itu saya memang banyak merindui adik-adik saya, tetapi sebenarnya saya terpaksa cuba lari kerana saya tak suka orang lain melihat saya 'tidak normal'. Saya tahu adik-adik saya tak pernah berkira apa pun. Tapi memang ada waktu saya suka 'mendera' mereka. Saya mahu menimbulkan suasana bahawa saya ini manusia biasa.

Tiga bulan terakhir 2007 bolehlah dikatakan menjadi kemuncak tekanan yang saya alami. Apapun Ramadan dan Syawal mampu menyejukkan kemelut yang bersarang walau ada waktu semakin rasa tertekan. Saya menyibukkan diri dengan entah apa-apa, maklumlah tak ada kerja tetap macam dulu lagi. Tapi banyak hal yang dilakukan tak menjadi, mungkin sebab saya tak memberi sepenuh tumpuan.

Maka... segalanya pun berlabuh tatkala mentari beradu; saya simpan segalanya menjadi kenangan. Ketika mentari bangkit saya cuba lepangkan dada dan dengan pasrah menerima kedatangan anugerah-anugerah-Nya pada sisa-sisa yang tinggal ini.

Untuk semua yang sentiasa ada di keliling saya, terutama keluarga dan adik-adik saya... terima kasih kerana telah turut mewarnai kehidupan saya, terima kasih kerana sentiasa memberi kekuatan. Sesungguhnya saya sentiasa ada di sini...

3 comments:

  1. salam uncle..
    semoga tabah menghadapi dugaan 2007
    semoga tahun 2008 membawa seribu kebahagian buat uncle dan semua ^_^

    ReplyDelete
  2. Hello I just entered before I have to leave to the airport, it's been very nice to meet you, if you want here is the site I told you about where I type some stuff and make good money (I work from home): here it is

    ReplyDelete
  3. Hello. This post is likeable, and your blog is very interesting, congratulations :-). I will add in my blogroll =). If possible gives a last there on my site, it is about the CresceNet, I hope you enjoy. The address is http://www.provedorcrescenet.com . A hug.

    ReplyDelete

Blog Widget by LinkWithin